Selamat datang di ...

14 April 2008

Dulu waktu awal-awal terjun di dunia paid review saya paling banyak memperoleh job dari situs judi. Harga tiap review memang hanya $5 (di mana saya memperoleh bagian $3.25), tapi jobnya banyak sekali. Sebulan paling tidak bisa dapat 10-15 job dari situs judi saja. Itulah sebabnya earning bulan pertama saya melakoni paid review lumayan besar (bagi saya).

Sekarang semuanya sudah berubah. Meski memperoleh banyak job dari situs judi masih sangat mudah, namun kita tidak boleh lagi menulis review tentang perjudian semenjak Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) disahkan 25 Maret 2008 lalu. Kalau nekat, siap-siap saja dihukum penjara paling lama 6 tahun atau dikenai denda paling banyak Rp 1 M. Aje gile!

Coba lihat kutipan UU ITE pasal 26 ayat (2) yang berbunyi:

Mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya informasi dan/atau dokumen elektronik yang memiliki muatan perjudian.

Lihat pula ancaman hukumannya di pasal 42 ayat (1) yang berbunyi:
Setiap orang yang memenuhi unsur-unsur sebagaimana dimaksud dalam pasal 26 ayat (1), (2), (3), (4), (5) dan (6) diancam dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).


Btw, bagaimana bisa paid review tentang situs judi terkena jerat pasal tersebut? Bukankah pasal itu hanya berlaku bagi pemilik dan/atau pengelola situs judi saja? Nah, kalau begitu paid review kan tidak termasuk?

Iya, saya juga sempat berpikiran begitu. Tapi ingat, setiap review mensyaratkan paling tidak terdapat 3 link menuju ke situs yang direview. Nah, dalam perspektif saya, meletakkan 3 link menuju ke situs judi yang direview bisa dimasukkan dalam kategori "membuat dapat diaksesnya informasi dan/atau dokumen elektronik yang memiliki muatan perjudian" sebagaimana dimaksud dalam pasal 26 ayat (2) tersebut di atas. Bukankah dengan link-link tersebut kita membuat pembaca dapat mengakses situs judi?

Sekali lagi ini hanya dari perspektif saya pribadi. Anda boleh sependapat, tidak setuju juga tidak dilarang. Seperti biasa, silakan tuangkan pendapat Anda di kolom komentar. Oya, kalau Anda belum punya salinan UU ITE, silakan mendownloadnya di sini. Gratis koq. :p

Oke, itu saja. Saya mau menghapus review situs judi yang pernah saya buat dulu. 1 M, Booo! :D

Anda suka dengan posting-posting EkoNurhuda.com? Klik di sini untuk mendapatkan posting terbaru blog ini di mailbox Anda.


« Selanjutnya
Sebelumnya »

20 komentar:

  1. apakah mungkin pemerintah kita sejauh itu mengontrol setiap blog ? habis lah pundi-pundi dollar kita sebagai seorang publisher :((

    BalasHapus
  2. mas, klo menurut saya lebih baik tolak aja job review tentang perjudian

    BalasHapus
  3. Ya kalau daptnya 10 M kena denda 1M kan ga ap-ap Ko hehehehe

    BalasHapus
  4. saya dari awal selalu nolak kalo disuruh review situs judi,,akhirnya selalu saya decline,,rada pilih2 emang sih soalnya berkaitan dengan imej,,huhuhuhuu

    BalasHapus
  5. Weh baru mencoba terjun ke dunia paid review udah ada UU ITE yang ngelarang review situs judi. Untung paid review yang ditawarin kemarin dari asuransi.

    Hampir sajah phew!

    BalasHapus
  6. @ Hawee: Emang gak mungkin sih. Tapi jangan coba-coba deh, soalnya Google juga benci blog yang bermuatan situs judi. Kalo gak salah ding. :D

    @ Fanari: Yup, ditolak memang lebih baik. Tapi kalo gak ada job lain gimana dong??? :D

    @ Zalukhu: Hehehe, mau tuh kalo memang ada job review 10M. :D

    @ Ika: Jaim nih ceritanya. :P Kalo saya dulu pemakan segala sih, jadi review apa aja ya diembat. :D

    BalasHapus
  7. Hai menarik nih blog nya!
    Thks ya udah mampir. Anyway pengen nih dpt duit dr ngeblog! Udah dpt dr bikinduit.com? Aku msh blum.. Hehe

    BalasHapus
  8. Aku barusan nih review situs casino..mati deh kalo undang2 nya juga bekerja untuk masalah review ini

    BalasHapus
  9. mau ngeblg aja kk repot..... Pantesan banyak yang milih jadi TKI :D

    BalasHapus
  10. @ Lemonjuz: Thanks juga dah kunjung blk. Dapet duit dari blog? Udah dong, tapi ya masih "cukupan". :D

    @ Toni: Gpp sih, cuma hati-hati aja. Soalnya itu juga masih pendapat pribadi sih.

    @ Fenfen: Hihi... Bener bgt!

    BalasHapus
  11. Halo Kang Eko baru mampir lagi nih..bnyk bgt kerjaan di ktr nih, udh gitu internet kantor mati lagi..terpaksa di warnet..

    Beberapa hari ini blogspot kok pada susah diakses nih..ga bisa posting2 dulu nih... semuanya dicoba yang blogspot ga mau keluar nih...

    Mengenai situs judi ya emang sebaiknya ga kita review lah, dari segi google friendly aja ga bagus..buat PR kita juga jelek..ya buat apa direview..banyak orderan lain juga pada ga mau kalo ada artikel tentang judinya..

    Ya kalo blogspotnya lancar lagi..posting2 lagi lah..

    BalasHapus
  12. Ha ha ha ... kebebasan berekspresi mencari pundi2 $ semakin menciut nich :P

    BalasHapus
  13. sebenarnya sms premium, kuis2 sms 2000perak juga sama saja judi. ngumpulin sms sebanyak2nya terus dikocok2 untuk menentukan nomor pemenang dimana hadiahnya berasal dari mereka yang bertaruh(sms). ada izin depsosnya lagi. tapi untuk review saya rasa tidak bisa dilihat sebagai penyedia akses secara langsung. maksudnya jelas pengelola situs judi itu sendiri yang bisa kena 1M. btw bro, i kirimkan tata cara ikutan sponsored review dengan teknis menjalankannya. sekalian ngasi tau link back I punya blog.

    BalasHapus
  14. duh kalo postingan review tentang judi dihapus, ntar apa gak bakalan di-ban sama si broker paid review? soalnya dia mensyaratkan supaya postingan kita ada di blog kita minimal 1 tahun kan mas?

    BalasHapus
  15. @ Kang Yusa: Setuju bgt, Kang. Saya juga ogah deh buat review situs judi lagi.

    @ Ardi: Tenang, jalan lain masih ada koq.

    @ Maleo: Itulah ironinya Indonesia. Btw, semua tentang SponsoredReviews dan paid review ada di sini koq. Lain kali mampir yg lama dong biar sempet baca2 posting yg lain juga. :D

    @ Setahu saya sih kalau SponsoredReviews malah men-syaratkan seluruh review harus tetap ada di blog sampai selamanya. Nah lho!!!

    BalasHapus
  16. weks dendanya 1 M, waduh padahal saya udah dapat dan udah diposting di blog tuh hiks hiks huwaaaaaaaaaaaa :((

    BalasHapus
  17. wah bukanya agama melarang judi, klu sy sgala hal yg berbau judi saya tolak..kritik buat mass ecko sbg sesama muslim :D

    BalasHapus
  18. tapi sayang bang eko kalo gak dikerjain...gimana donk =))tapi daripada hilang 1 Milyar mending ilang $ 3.25 deh makasih inpohnya ya

    BalasHapus
  19. waduh, gimana nih, barusan 3 jam lalu ngebid semua situs judi, coz reqruitmentsnya gampang sih, masa sih buat paid review gitu doank kena uu ITE, hix2, takut q, cr duit darimana lagi nih

    BalasHapus
  20. wah bos, review itu kan berlaku di indonesia aja, berarti kita masih bisa review judi to, cuman accountnya pake negara lain, ribet kali nih UU ITE,

    tambah susah cari recehan

    BalasHapus