Selamat datang di ...

26 April 2009

Saya sama sekali tidak tahu masalah motor. Jangankan mengotak-atik, bisa naik motor dengan baik dan benar saja baru beberapa tahun ini. Tepatnya setelah dapat failitas motor dari orang tua dan kemudian membeli motor sendiri beberapa saat sesudahnya. Artinya, saya ini awam sekali dalam dunia permotoran. Tapi 3 minggu terakhir magang di Harian Jogja, saya sudah seperti wartawan otomotif saja. Lho, koq bisa?

Ceritanya begini. Entah kebetulan atau tidak, selama 2 edisi terakhir Harian Jogja Minggu saya kebagian tugas liputan sepeda motor terus. Minggu tanggal 12 April 2009 saya menurunkan tulisan tentang Kawasaki KLX 150S di rubrik 'Otomotif' halaman 21. Lalu seminggu setelahnya saya menulis tentang Honda Absolute Revo 110cc di halaman yang sama. Nah, dalam rapat hari Kamis pekan lalu saya kebagian meliput Suzuki SkyDrive Dynamatic 125cc yang rencananya akan dimuat hari Minggu (26/4) ini.


Dasar tidak tahu-menahu masalah motor, saat bertemu narasumber saya jadi orang super blo'on. Semua hal saya tanyakan meskipun sebenarnya ada di brosur. :) Terkadang juga keluar pertanyaan-pertanyaan tidak penting yang setelah saya utarakan membuat wajah saya jadi merah padam karena malu. Hehehe... Untung, meskipun menjadi penjual ternyata tidak semua narasumber yang saya temui di kantor agen-agen motor Jogja mengerti seluk-beluk dagangannya.

Seperti salah seorang narasumber yang saya temui saat liputan motor Honda Absolute Revo 110cc. Jabatannya lumayan tinggi di struktur organisasi kantor itu. Namun ternyata ia sempat 'berkeringat' juga waktu saya tanya yang agak aneh-aneh, seperti 1 liter bensin bisa untuk berapa kilometer? Si narasumber ini selama wawancara hanya membacakan brosur. Jadi saya agak bingung juga mau mengorek-korek lebih dalam (padahal aslinya saya yang bingung mau tanya apa).

Yang lebih 'aneh' lagi ya waktu menemui seorang manajer di kantor pemasaran salah satu merek motor pabrikan Jepang yang terletak di Jl. Magelang (maaf, identitasnya harus saya sembunyikan rapat-rapat). Pas saya wawancara dia hanya menunjukkan brosur dan manual guide produk. Begitu saya ajukan pertanyaan, dia bilang sudah ada di manual guide dan brosur. Terus, begitu saya tanya hal-hal teknis dia bilang tidak perlu ditulis. Dia malah terkesan mendikte saya untuk menulis beberapa hal yang menjadi kelebihan produknya.

Ada yang tidak beres? Jelas! Begitu pamit pulang saya disuruh menemui salah seorang stafnya. Saya menurut karena pikir saya mungkin si staf itu akan memberikan keterangan tambahan. Ternyata, eh, ternyata dugaan saya salah, Saudara-saudara. Begitu saya ketemu staf tersebut dia senyum-senyum sambil basa-basi sebentar. Kemudian tanpa banyak kata dia menyalami saya. Bukan salaman biasa karena di tangannya terselip amplop untuk saya. Walah...!

Tentu saja saya jadi serba salah. Refleks saya tarik tangan saya sehingga kami tidak jadi salaman. Kemudian saya memundurkan badan. Tapi staf itu mengejar dan akhirnya berhasil memasukkan amplop ke kantong kemeja saya. Duh, jadi beban nih. Tak mau menarik perhatian orang-orang yang ada di ruangan itu, sayapun membiarkan amplop tersebut di kantong dan pamit pulang.

Saya jadi wartawan amplop? Maaf, meski baru berstatus wartawan magang saya tahu etika profesi ini. Amplop adalah hal tabu bagi wartawan yang punya hati nurani. Karena sedikit-banyak amplop dapat mempengaruhi obyektifitas si wartawan. Tapi koq saya terima? Tenang. Saya hanya menahan amplop itu untuk sementara waktu koq. Bila sudah tiba saatnya saya akan mengembalikannya pada si pemberi, plus beberapa 'hadiah' tambahan dari saya. Apa rencananya? Biar jadi rahasia saya. Hehehe...

Setinggi-tingginya nilai uang dalam amplop seperti itu, sepengetahuan saya dari hasil ngobrol-ngobrol dengan teman kampus AKY Babarsari yang sudah kerja di media, paling-paling cuma Rp 50.000. Duh, koq cuma segitu? Padahal sekali menulis review saya bisa dapat $10 alias Rp 100.000. So, itulah sebabnya saya justru akan memberikan sejumlah hadiah saat mengembalikan amplop tersebut ke pemberinya. :))


« Selanjutnya
Sebelumnya »

15 komentar:

  1. yup
    itu lahujiannya prifesi wartaman
    saya juga calon wartawan mas

    doain yaaa
    :)

    BalasHapus
  2. wkwkwk.. parah juga tuh orang..
    btw jadi penasaran nih sama hadiah yang bakal mas eko kasih he..he..

    BalasHapus
  3. tulus banget dirimu, Mas....
    stigma itu sudah melekat kali yaahhhh?
    dikembalikan saja pada "partaihanura" masing2.

    BalasHapus
  4. Wah... saya langsung deg2an saat pertama kali mas eko bilang soal amplop... Tapi setelah membaca sampai selesai akhirnya lega juga... :)

    BalasHapus
  5. itu mah kayanya sudah biasa ya, supaya ditulis yang bagus2 saja, tapi koq isinya cuma segitu ya? kurang!!! :D

    BalasHapus
  6. Pengalaman yang keren yow ma...

    Wah...kata amplopnya tu lho...penuh arti banget!!!

    BalasHapus
  7. wah jdi wartawan banyak cobaan nya juga , emang tidak boleh diambil uangnya mas? kan diberi dan tidak disuruh melakukan penipuan

    BalasHapus
  8. Salut buat Mas Eko ... tapi menurut saya yang memang harus di kembalikan ... itu namanya KKN ... loh ... bisa ditangkap KPK ...

    BalasHapus
  9. ada udang dibalik bakwan tuch mas.. :))

    BalasHapus
  10. koment habis pemberian hadiah nanti ja... (semoga posting ini berlanjut :) )

    BalasHapus
  11. @ Rusa Bawean: Sama dunks, saya juga baru magang. belum bisa disebut wartawan karena belum ada SK-nya. :)
    @ hryh77: Hahaha, hadiahnya cuma kliping berita aja koq. Plus mo saya kasih print out earning saya di program2 Paid Review. :p
    @ Munawar: Hahaha, kalo mo nyari duit gak gitu caranya, Kang. tanggung, cuma sedikit dapetnya. :D
    @ Hangga Nuarta: Koq deg2an kenapa? :D
    @ Jimmy: Ya, kurang banget ya, Koh? Soalnya sebenarnya kalo dipikir2 yg dia bayar itu harga diri saya lho. :))
    @! Nur Kholiq: Hahaha....
    @ Membuat ebook: Gak boleh!
    @ Anton: kalo alasan saya sih, karena isinya kurang. Kalo isinya jut-jutan ya pasti sayang dikembaliin. hahaha...
    @ Rian: Bener banget!
    @ Masarif: Sayang, posting ini gak ada lanjutannya, Mas. :D

    BalasHapus
  12. Salut buat mas Eko dah.. btw, udah terbit belum mas ulasannya ?
    Abis ini kayaknya jadi punya hobi baru nih. kutak-katik motor :)

    BalasHapus
  13. Wkwkwkwk... lumayan dapat amplop... Terus isinya berapa bang?

    BalasHapus
  14. Bagus...pertahankan terus idealismenya mas Eko..

    BalasHapus