Selamat datang di ...

26 Juni 2008

Sudah bukan rahasia lagi kalau biaya internet di Indonesia ini tergolong mahal. Saya termasuk beruntung tinggal di Jogja, kota yang dijuluki Kota Pelajar dengan satu kelebihan yang tidak dimiliki kota-kota besar lain di Indonesia. Kelebihan apa itu? Makan lebih murah, ngenet juga lebih murah.  Ya, di Jogja ongkos ngenet di warnet hanya berkisar antara Rp 3000-3500/jam di waktu normal. Kalau malam harganya antara Rp 1500-2000/jam. Bahkan di daerah Karanggayam ada warnet yang memberi harga Rp 5000/3 jam plus kopi panas mulai jam 00.00-03.00. Bandingkan dengan Jakarta yang memasang tarif termurah Rp 5000/jam, atau di Jambi tempatnya Putra Eka yang tarifnya lebih mahal lagi (Rp 6000/jam).

Meskipun sudah termasuk murah, tapi kalau tiap hari online dengan durasi 2-3 jam lama-lama kantong saya bisa jebol juga. Padahal penghasilan masih belum pasti. Dihitung-hitung, saya mesti mengeluarkan sekitar Rp 200.000-300.000 sebulan untuk keperluan ngenet. Sementara penghasilan bulanan dari internet rata-rata masih berkisar di angka $50-150/bulan. Naik-turunnya memang sangat drastis karena saya masih belum punya sumber penghasilan tetap. Kebetulan saja bulan ini task dari Blogvertise sedang ramai, jadinya saya bisa mengantongi lebih banyak dolar. Bulan depan bisa jadi lebih tinggi, tapi juga bisa jadi lebih rendah lagi.

Kenyataan ini mendorong saya untuk berupaya mencari cara supaya bisa memperoleh akses internet murah. Bila perlu gratis. Cara pertama dan legal adalah dengan menjadi operator warnet. Tapi cara ini berulangkali gagal saya tempuh karena warnet-warnet yang saya lamar menolak saya semua. Lalu ada informasi layanan internet gratis dari beberapa operator GSM, namun ternyata caranya tidak membuat saya nyaman karena hati kecil saya mempertanyakan halal-haramnya cara tersebut. Sayapun tidak pernah berani mencobanya meskipun teman satu kos saya lancar jaya berinternet gratis menggunakan cara itu.

Suatu waktu saya membaca banner besar di sebuah warnet yang menawarkan langganan internet unlimited dengan biaya Rp 250.000/bulan. Lumayan murah kalau dihitung bahwa saya dapat akses 24 jam nonstop. Tapi sewaktu saya tanya informasi lebih banyak lagi ke pemilik warnet yang menyediakan layanan tersebut, ternyata saya mesti menyediakan antena sendiri. Kalau mau beli harganya sekitar Rp 1,5-2 juta. Kalau mau irit bisa menggunakan antena kaleng. Bukan opsi yang bagus bagi saya. So, saya lupakan tawaran tersebut.

Ujung-ujungnya saya bertanya pada Google di mana sih mencari internet murah? Jawaban yang diberikan Google beragam. Pro XL memberikan layanan internet berlangganan dengan biaya mulai dari 250.000 sebulan. Yang perlu saya sediakan hanyalah sebuah HP yang mendukung layanan GPRS. Tapi sewaktu saya kontak bagian customer service melalui form di situs resminya, jawaban yang saya tunggu-tunggu tidak kunjung datang. Maka saya berpaling ke solusi yang ditawarkan oleh Indosat. Kebetulan beberapa blogger (terutama ini dan ini) sempat mengulas layanan GPRS Indosat (IM3 dan Mentari) yang terhitung murah bila menggunakan time based, yaitu Rp 100/menit. Tak mau menunggu lama sayapun segera mencobanya.

Pertama-tama beli kartu perdana IM3 (sekalian memenuhi request si Putri yang juga memakai kartu ini). Berhubung saya sudah meng-install program Nokia PC Suite ke komputer, maka settingannya lebih gampang. Indosat punya dua layanan, yakni time based (Rp 100/menit) dan volume based (Rp 5/kb). Saya pernah mencoba yang volume based. Cuma buat buka mailbox saja sudah kesedot 3000-an. Trus waktu coba ngecek EkoNurhuda.com pulsa yang tersisa 7000 langsung tandas. Busyet..! Nah, dengan layanan time based biayanya jauh lebih murah. Dibanding warnet memang masih lebih mahal, tapi ini tidak jadi masalah karena kecepatan koneksinya lebih baik daripada warnet.

Sudah beberapa hari ini saya ngenet menggunakan layanan GPRS IM3. Untuk menekan biaya, saya tidak pernah mengisi ulang kartu yang sudah dipakai. Jadi cukup beli kartu perdana saja. Begitu pulsa habis kartunya langsung dibuang deh. Dengan cara ini saya cuma keluar uang Rp 6000-7500 untuk akses internet selama 1 jam 40 menit. Masih kemahalan? Iya juga sih. Tapi daripada saya ngomel-ngomel terus di warnet karena koneksi yang super lelet (masa iya untuk ngedrop Entrecard saja bisa memakan waktu sampai 5 menit?), membayar sedikit lebih mahal tidak apalah. Btw, Anda punya informasi lain tentang layanan internet GPRS yang lebih murah? Tolong beritahu saya ya. Thanks a lot in advance…


« Selanjutnya
Sebelumnya »

26 komentar:

  1. kalo saya belum sebulan ini nyoba pake fastnet, mas.. unlimited, 384kbps perbulan 109rb.. tp hrs beli kabel modem 495rb.. rencana mau tak upgrade jd 512 kbps biar rada cepet.. 230ribuan perbulan..

    BalasHapus
  2. @ Tyas: Thanks ya infonya. Bair bayar 230-an sebulan kalo emang kecepatannya setara gak jadi masalah. Aapalagi 24 jam kan?

    BalasHapus
  3. kata orang2 speddy murah tu...

    tapi aku tetep manfaatin fasilitas kampus, he..he.. kan mahasiswa...

    BalasHapus
  4. Di kantorku, rs Pertamina balikpapan ada hotspot,

    tapi 1 bulan ini langganan IM2 paket 259rb,mantab cepetnya

    http://fajarqimi.com

    BalasHapus
  5. Wahyu-triwidhiyantoKamis, 26 Juni, 2008

    Wah mas eko, gnti baju y? G berkunjung 1 hri saja ternyata tmpilanNa bkin pangling..
    Oia mas eko kalo mau ngenet murah pake aja kartu axis, beli perdana 6500, bisa buat ngenet sampe 6jam, mlah pernah Q make mpe 2hri.. AksesNa jg lumayan cpet apalge kalo pke hp 3G.. Kadang Q pake krtu 3, gratis seh cuman klemahanNa g bsa buat ngenet yg hrus ngisi pasword.. Moga bermanfaat..

    BalasHapus
  6. BTw..nama Putri yang disebut itu yang waktu itu berantem ma pacarnya itu ya?? :D
    Pake starone prabayar mas.. 99rb perbulan, jangan lupa dilebihkan Rp.1000 pemakaiannya supaya bebas abonemen :D Kalo untuk update blog sudah cukup lah..
    Ato akses unlimited dari telkomsel flash,
    125rb unlimited, kecepatan up to 256kbps (utk 3GB pertama)

    BalasHapus
  7. Jadi inget Yogya. Saya sempat 4 tahun tinggal di daerah Karanggayam, Mas Eko. :)

    BalasHapus
  8. @ Jenderal: Iya, tapi Speedy kan butuh fixed line. Lha, saya gak punya je.

    @ KonsultasiKesehatan: IM2-nya Indosat ya? Hmm, boleh di-follow up nih.

    @ Wahyu: Axis baru aja masuk Jogja, so mungkin baru bisa saya coba setelah ini. Nah, yg saya maksud di posting di atas itu ya pake 3. Tapi jalan belakang sih, jadi kurang sreg. :D

    @ Ipung: Haha, bener. Si Putri itu yg minta aq ganti nomer IM3 karena dia pake IM3. Akhirnya malah dipake ngenet, akunya tetap pake Simpati. :D

    @ Medhy: Oya? Saya malah cuma setengah tahun lebih dikit di Karanggayam, trus pindah ke kos tercinta di depan toko Flora, Jl. Kusumanegara. :p

    BalasHapus
  9. sekarang di dekat rumah udah ada yang 3000 sejam bang! :)

    BalasHapus
  10. kalo om kadang maen di B-net seturan..lumayan cepat juga ko :)

    BalasHapus
  11. jadi inget kalo mampir yk mesti rogoh kocek buat ngenet sana sini

    BalasHapus
  12. Kalau mau internetan murah yah ngenet di kantor yang kecepatannya 1 Gbps... hehehe opsss...
    Tapi pake IM3 memang murah tapi jangan sampe salah masukin password soalnya ntar yang kehitung bukan waktu tapi malah kilobytes.. nah kalo yang masuk itungan kilobytes yah itung-itung aja berapa biaya yang dikeluarin membuka sebuah website yang penuh dengan gambar dan banner.. :)

    BalasHapus
  13. @ Putra Eka: Oh, sudah turun tho? Alahmdulillah, akhirnya Jambi tidak terus-terusan terisolir dari dunia maya. :p

    @ O-om: B-net ya, Om? Oke, tar kalo pas ke kampus saya mampir ke sana. Deket sih. Thanks infonya, Om.

    @ Yudi: Tapi ngerogohnya gak sampe dalem-dalem kan? :p

    @ Zalukhu: Ye, yang punya kantor mah enak. Lha kita kan "kantor"-nya di warnet. :D IM3 di PC-ku sdh aq set, satu yg time based buat ngeblog dan surfing, satunya lagi yg value based buat chatting. S, tinggal pilih yg mana yg mau dipake dan klik deh.

    BalasHapus
  14. Dibandung ada yang namanya Warnet IQROSOFT... coba dech mampir tepatnya Depan IAIN Bandung.... Cepet.. blum tanya pake apa... ngga mo ngasih tau operatornya... mentang2 ganteng... hehehehehe

    BalasHapus
  15. dulu gw pake Quasa*, tp lemot banget deh, udah gitu banya RTO nya, cuape deh

    akhirnyat fasnet memperluas jaringannya ke komplek rumah gw, akhirnya pasang deh yang 512, hehe

    @mig33citerreup : itu deket cibiru ya ?

    BalasHapus
  16. @ mig33: Info bagus nih buat yg tinggal di sekitaran sana. Thanks ya infonya.

    @ Supermance: Hmm, kebanyakan emang pada mereferensikan FastNet. Oke, ini saya lagi cari-cari info ttg FastNet. Thanks sarannya.

    BalasHapus
  17. Saya internetan pake Fren Pasca Bayar yang katanya Rp 2 per KB. Bulan ini kebobolan gara-gara setting domain baru ..... install plugin, gonta ganti template.

    Kapok nich .... mending pake perdana baru saja ya biar mahal dikit asal selamat

    BalasHapus
  18. Mas Ecko.. udh lama ni ga mampir? kmrn soalnya sy dpt email ni ttg ebook Mas Ecko itu..hehe..

    Kalo sy biasa internet di HP pake kartu AS ..terus aplikasinya pake http://operamini.com .. utk buka website sy aja cuma beberapa ratus rupiah aja.. pake operamini itu soalnya besar site dicompress dulu jadi lebih murah.. apalagi katanya pake IM3 sangat murah sekali.. cuma kita harus pk hp yg bisa java utk jalanin hp operamini nya..

    utk browsing kl dibandung/jawa barat enak pk www.mobilequ.web.id karena murah pk akses grps atau 3G ..time base cuma 35 jam/bulan cuma 90ribu rupiah..dari hp pake bluetooth ke komputer.. kalo hp nya pake 3G akses sangat cepat sekali..

    Thanks.

    BalasHapus
  19. Jadi mahasiswa, ntar bisa internetan sepuasnya :D

    Keuntungan Ngenet Dikampus:
    - Gratis
    - Cepat
    - Ada AC-nya

    Kekurangan Ngenet di kampus:
    - Hanya bisa sampai jam tertentu (dikampus saya lab tutup pukul sembilan malam)
    - Tidak bisa mengakses situs tertentu karena diblok (kaskus, friendster, dll)

    BalasHapus
  20. saya make IM2. pas saya make di jogja (Kaliurang KM 5.5) wah lancar banget 3G nya. memang lebih mahal (350rb per bln, kuota 1GB, FREE MODEM, daftarnya pake kartu kredit), tapi kecepatannya mantabh...
    second choicenya ya telkomselflash. 125rb unlimited, tp entah modemnya free ato ga. cuman dulu saya sempet nyobain, mengecewakan. mungkin karna murah, jadi ga menjaga kualitas..

    BalasHapus
  21. @ In-tips: Yup, sementara pake perdana, habis, buang, beli baru lagi, masih pilihan yang paling murah-meriah kalo mo pake GPRS. :D

    @ Kang Yusa: Hehehe, ternyata selama ini saya salah alamat blog Akang. Tiap buka selalu kurang huruf "e"-nya, jadi cuma YusaIndra.com. Padahal yg bener kan YusaIndera.com. :p

    @ Bungcip: Kampus saya terlalu mewah (=mepet sawah) sih, jadinya gak punya internet. :(

    @ Fenny: Aq juga sebenarnya ngiler lihat IM2, tapi pas tahu harus pake kartu kredit mundur deh.

    BalasHapus
  22. bole-bole.. kayaknya paling murah 1m-3 deh.. ada sih yang murah tapi bukan gprs melainkan wireless taripnya 150 ribu per bulan tapi fee registrasinya itu lho yang mahal mas ek...1,5 jeti.. http://www.i-wep.com/

    BalasHapus
  23. Pake ceria aja
    1 jam 1000, dijamin murah,bisa di isi ulang 30000=30 jam 50000= 60 jam

    BalasHapus
  24. mas jdi bingung nihhhh,....ada axis,kartu AS ..terus aplikasinya pake http://operamini.com ,ada m2/indosat ,mana ya yg terbaik?....kalo aku cuma punya hp 3110/bleh hgak di gunakan?....

    BalasHapus
  25. pake im2 prabayar 100 ribu per bulan unlimited aja
    atau mentari/im3 5000 250 menit unlimited masa aktif 5 hari..
    semua kecepatan 256...

    BalasHapus
  26. Hihi,. Kalo aq emg udh rezekix kli y ngenet abis 24 jam nonstop gratis n cepet bgtt!, skolahku pke hotspot bandwitdh 1MB, kbtuln aq sbg marbot yg tinggl d skolh jagain mushala, aq ngenet sharian cpt eyy!, aplgi klo mlm g da yg ngnet kcwl aq, hingga ampe 200KB/s tngah malm, nggak tdr2 deh. Jd klo mu download mp3 hngga rtusn MB plg stngah jam-an, hehe pd g ngiri nih:) ;-)

    BalasHapus