Selamat datang di ...

26 Februari 2009

Jum'at (27/2) sore besok rencananya saya mau pulang kampung ke Jambi. Kenapa pulang? Ceritanya adik cewek saya satu-satunya mau nikah tanggal 4 Maret, so saya harus pulang. Selain itu, saya juga punya misi lain. Apa itu? memperkenalkan tunangan saya kepada seluruh keluarga besar yang bakal kumpul semua saat pernikahan adik saya itu. Kalau kata pepatah sih sekali tepuk dua lalat.

Nah, rencana awal kami bertiga pengen naik pesawat. Kalau jadi rutenya Jogja-Jakarta, terus transit di Jakarta dan lanjut Jakarta-Jambi. Ini bukan karena banyak duit atau karena gaya-gayaan lho, tapi murni untuk menghemat waktu. Soalnya adik saya harus bolos kuliah, dan tunangan saya juga bolos ngajar. Jadi pesawat dipilih supaya bolosnya tidak terlalu lama. Tapi ternyata ceritanya jadi lain. :(


Dasar blogger kere, cuma beli motor Honda Astrea Grand second saja tabungan saya sudah amblas. Ada sih sisanya, cuma duit yang tidak seberapa itu habis untuk operasional sehari-hari. Kondisi diperparah dengan tidak adanya subsidi dari orang tua selama dua bulan! Ya, saya tidak malu-malu mengatakan kalau saya masih disubsidi sama orang tua selama kuliah. Jadi bisa dibayangkan kan berapa sih sebenarnya penghasilan online saya?

Nah, awal Februari adik saya sudah pesan 3 tiket Batavia Air untuk keberangkatan tanggal 28 Februari. Sengaja booking jauh-jauh hari supaya harganya lebih murah (kata yang sering naik pesawat sih begitu). So, tiket Jogja-Jambi transit di Jakarta untuk 3 orang totalnya Rp 1,7 juta. Apes, duit saya waktu itu cuma ada kurang dari 200 ribu di ATM Niaga (yang khusus untuk penghasilan online), sedangkan di ATM BNI (khusus buat menampung kiriman dari rumah) malah cuma Rp 18.000. Adik saya juga tidak punya uang, terus tunangan saya jauh di sana. Lagipula mau pinjam saya malu.

Sama travel agent tempat adik saya reservasi tiket dikasih tenggang waktu 5 hari untuk melunasi. Saya coba cek ke PayPal, saldonya cuma $13. Tidak cukup! Terus saya beranikan diri bilang ke tunangan, dia bilang ada Rp 600 ribu. Lumayanlah. Giliran saya tanya adik, dia bilang tidak ada uang. Saya sendiri? Benar-benar buntu! Mau meggadaikan motor mana laku? Lagipula motornya masih diservis. Diam-diam saya jadi menyesal beli motor. Soalnya kalau saja saya belum beli motor pasti tidak akan pusing-pusing memikir ongkos.

Ya sudah, akhirnya tenggat waktu habis dan booking-nya dianggap hangus. Untungnya adik saya tidak keluar uang sama sekali waktu booking (orang memang dia tidak punya uang koq). Tunggu ditunggu, masuk tanggal 20-an barulah PayPal saya bertambah meski tidak terlalu banyak. Di saat bersamaan adik saya dapat kiriman dari rumah, dan saya juga dikirim walaupun jumlahnya lebih kecil dari biasanya. Saya dengan adik lantas berembug. Keputusannya, kami pulang naik bis dengan resiko bisa tertahan lebih lama di penyeberangan Merak-Bakaheuni karena gelombang Selat Sunda sedang tinggi-tingginya (kata berita lho).

So, sesuai rencana kami akan berangkat besok sore dari Terminal Jombor dengan menumpang bis Ramayana. Bis eksekutif itu biasanya membuat saya kedinginan kalau malam datang. Apalagi sekarang musim hujan. Tapi berhubung besok sama tunangan, sepertinya saya tidak akan kedinginan lagi deh. Hahaha....
(to be continued....)

Mudah-mudahan saya bisa menyempatkan diri untuk menemui rekan-rekan blogger Jambi. Terutama si juragan VCC, Putra Eka alias Paman Gober. Tunggu saja laporan saya dari Jambi. :)


« Selanjutnya
Sebelumnya »

48 komentar:

  1. ditunggu laporan selanjutnya kawan....

    BalasHapus
  2. Wah... semoga perjalanannya lancar dan selamat sampai jogja kembali... Amiin...

    BalasHapus
  3. wahhh asyik dunk yang mau pulang kampung.oghh ternyata om eko ini di jogja tho.wah baru tau nih.

    ati-ati di jalan yap om.salam untuk orang tua juga yap.

    BalasHapus
  4. ohh ta kira wong jgj asli to mas.. jebulane cah njambi to.. wes seng ati2 ae, salam go adine..

    BalasHapus
  5. waduw ternyata dari jambi toh,jauh juga yah mas..

    waduw" sama tunangannya nui..

    wekkekekek..

    BalasHapus
  6. wew.... saya doakan supaya segalanya lancar. Semoga makin banyak dapet duitnya..... semoga segera nikah juga.... heuheuehu.......

    BalasHapus
  7. salam hormat saya sama blogger2 Jambi mas, apalagi sama Paman Gober... salam hangat penuh kedamaian... :D

    BalasHapus
  8. hati hati dijalan aja ko, jangan lupa oleh2nya :)

    BalasHapus
  9. Selamat Pulang Kampung....
    Tahun Depan gak usah pulang ke Jambi,
    Pulang Ke Pemalang saja, kan deket dari Ngayogyakarta...

    BalasHapus
  10. ati - ati cak
    btw, abis dari jambi mesti paypal nya udah penuh lagi

    BalasHapus
  11. Semoga selamat sampai tujuan ya mas dan semoga misinya memperkenalkan tunangannya sukses 101%.

    BalasHapus
  12. ati-ati dijalan Mas. Bawa jaket yang tebel biar ga dingin...kalo bisa sampean duduk sendiri aja, biar adik sama tunangan masEko yang duduk bareng biar ga neko-neko ~x(

    BalasHapus
  13. ck..ck..ck penuh perjuangan banget Mas Eko ini,
    pantang menyerah. patut ditiru sama yang mau berumah tangga,
    Selamat yah Mas Eko atas pertunangannya en selamat sampai tujuan, Semoga cepet-cepet ke pelaminan, (jangan lupa saya diundang, hehehehe).....

    BalasHapus
  14. Semoga perjalanannya lancar ya mas Eko.

    Mudah-mudahan mendapat banyak manfaat dan sukses

    BalasHapus
  15. saya cuma bisa doain semoga selamat sampai tujuan hati2 dijalan mas, dan selamat untuk pernikahan adiknya

    BalasHapus
  16. wah sudah lama juga gak pulang ke Jambi, jadi kangen Jambi nich.. tapi pegalaman naik bis pasti seru, seperti yang pernah saya alami juga. Waktu bandara Jambi ditutup gara-gara asap, perjalanan hanya bisa dilakukan lewat darat mana bawa 2 balita lagi..

    BalasHapus
  17. ngga asik tanpa ada photo.., ebnar ngga.

    kenalin dong, tunangnnya ama kita-kita nih, pake photo gitu looo...,:-)


    oh yah, aq juga anak rantau jogja lho...,
    angkatan 2005 di upn veteran.

    BalasHapus
  18. wahh
    pulang kampung
    asik banget yaaaa

    oleh2 has Jambi apaan mas eko????
    mau dong
    oleh2nya
    :)

    BalasHapus
  19. Numpak montor kang, cenglu!!! ben disemprit pulisi mengko njaluk dujujugna tekan Jambi, Gratis lho. hahahahha

    BalasHapus
  20. semangat bang. hehe... sama saya juga masih di subsidi ortu. oiya, semoga perjalanan nya menyenangkan (hm.. hm..)

    BalasHapus
  21. gak ngundang nich? :D hati2 di jalan yach mas eko... n ditunggu oleh2nya... :D

    BalasHapus
  22. Selamat pulang ke Jambi, mas Ecko.
    Smoga acara adiknya berjalan lancar, trus misi memperkenalkan tunangan mas Ecko ke keluarga di Jambi menjadi pertemuan yang berkesan.
    Sukses aja dech.

    BalasHapus
  23. ati2 dijalan mas, moga lancar acaranya...dan moga bahagia semuanya :)

    BalasHapus
  24. mazecko tuh ternyata dari jambi tooh.... :D bru tau loh... btw pakabar???

    BalasHapus
  25. wah,enak ya biar berapapun tp dah bisa punya penghasilan online sndiri..apalagi bener2 bisa dimanfaatin bwt kebutuhan mendesak..slm kenal mas eko

    BalasHapus
  26. hehe... semoga lancar deh sama urusannya :D

    BalasHapus
  27. cerita yang menarik..hehe..saya selalu ga bosan baca postingan disini..
    btw, perjuangan yagn heboh yah..
    semoga selamat sampe tujuan..

    anyway, postingan lanjutannya kasih pic donk..
    hehehe :)

    BalasHapus
  28. berliku juga nih perjalanan pulang kampungnya :-)

    BalasHapus
  29. semoga sukses ya memperkenalkan tunangan ke orang tua ;)

    BalasHapus
  30. Hhahahaa..itu kalimat yang terakhir mantap banget,Bro..^_^ ooo,jadi si calon ikutan ke jambi juga?ditunggu aja kabar dari jambinya ;)

    BalasHapus
  31. bisa pulang ndiri kan mas eko?

    BalasHapus
  32. Dan selanjutnya, ditunggu undangan resepsi pernikahannya mas ecko.

    BalasHapus
  33. Wah, untungnya kampungku gak jauh2 amat :)

    BalasHapus
  34. Jangan-jangan di bis itu terjadi adegan seru, abisnya yang biasanya dingin, jadi hangat, bahkan panas. hehehe...

    BalasHapus
  35. Wah, deketan dong sama rumahku, kalo mas eko naik bus pasti lewat kota kecilku " Bandar Jaya"....
    hiks..belum bisa pulang kampung :(

    BalasHapus
  36. Perjalanan nya pasti seru, photo nya di upload aja

    BalasHapus
  37. jangan lupa aja berdoa sebelum berangkat

    BalasHapus
  38. wah mas, kenafffah ngak sekalian nikah bersamaan saja kan ntar kalau kedinginan lagi dan mau yang hangat-hangat legal mudah sekali, lebih muda dari membalikkan telapak tangan, ntar dicontoh sama siswa pacarnya tuh

    BalasHapus
  39. mas koq malah keduluan adiknya, mas seh ndak cepet lulus dulu.. jangan lupa undangannya ya mas

    BalasHapus
  40. kalo gak ada tunangan pun, tetep hangat kok dibelakang sama pak sopir yang lagi bobok
    :D

    BalasHapus
  41. Ngga ngerti,
    cuman mo nimbrung comments aja...

    Blog yang bagus dan selalu ramai. Tukar link ala bangsa blogger Indoneisa.. Ayo dong kasih suport ;;)

    BalasHapus
  42. susahnay ya bang perlu perjuangan berat demi melepas rindu kampung halaman, salut

    BalasHapus
  43. ya ampun mas eko ,,, aq turut prihatin tapi dibalik itu semua ada rasa semangat dan kebahagiaan yang tidak bisa ternilai dengan uang yaitu: semangat berusaha dan dapat menghadiri pernikahan adeknya mas eko :))
    pokokE salam aja tuk adek mas yang nikah, to suaminya, dan tok aref (suruh sms n maen k jogja lagi yaaah)
    putri

    BalasHapus
  44. Wahhhh.... Bener-bener susah ya.... Tapi kalau jadi pulang, mampir ke temapt saya...

    BalasHapus
  45. @ Semuanya: Thanks atas komennya. Maaf saya gak bisa bales satu-satu, capeknya masih kerasa sih. :D

    BalasHapus