Selamat datang di ...

19 Mei 2009

Namanya Nieko Messa Yudha, seorang pebisnis yang cukup mapan. Tapi semenjak menikahi putri sulung Sri Sultan Hamengku Buwono X, ia mendapat gelar Kanjeng Pangeran Haryo (KPH) dan punya nama baru Wironegoro. Nah, saya menemuinya dalam kapasitasnya sebagai pengelola Jogja National Museum (JNM). Apalagi kalau bukan tugas liputan jurnalistik di tempat saya magang. Ceritanya saya disuruh mewawancarai sang Pangeran mengenai JNM.


Pertama kali dapat tugas tersebut, seperti biasa saya santai-santai saja. Tapi begitu tahu kalau yang harus ditemui adalah seorang Pangeran bergelar KPH, walah koq saya tiba-tiba saja jadi grogi. Dua minggu lebih tugas tersebut tidak saya garap. Meskipun nomor HP sudah di tangan dan alamat JNM sudah dikantongi, tapi saya tak kunjung turun ke lapangan. Grogi abisss..! :))

Beberapa lama kemudian, karena terdorong rasa tidak enak sama redaktur yang mengasuh saya, akhirnya nekat juga saya mengontak sang Pangeran. Sebelumnya saya sempat browsing di internet mengenai JNM dan juga KPH Wironegoro. Dapat beberapa referensi yang memberi bocoran sedikit, dan ini membuat saya bisa sedikit rileks. So, saya pun menelepon.

Begitu telepon diangkat jadi kikuk juga. Mau pakai panggilan apa nih? Masa iya mau memanggil lengkap KPH Wironegoro? Rasanya tidak mungkin deh. Akhirnya nekat saya sok akrab saja dan panggil Mas Nico yang memang jadi panggilan akrabnya. Hehehe. Tahu tidak, ternyata kemudian KPH Wironegoro menyebut dirinya sebagai Wiro. Tentu saja saya jadi salting karena merasa salah panggil. :))

Untungnya semua berjalan lancar. Kami membuat janji dan bertemu keesokan harinya di JNM. Ugh, betapa senangnya bisa bertemu dengan kerabat dekat Kraton Yogyakarta. Bayangkan, istri KPH Wironegoro merupakan calon penerus tahta Kraton Yogyakarta karena merupakan anak sulung Sri Sultan Hamengku Buwono X. Itu artinya, kalau boleh GR, saya sedang berhadapan dengan suami calon Ratu Yogyakarta. Hehehehe....

Sepulang dari wawancara di JNM itu, benak saya berbisik nakal. Untung saja saya bertemu Pangeran di jaman modern seperti sekarang. Kalau saja bertemunya di jaman monarki jadul kala, tentu saya harus terlebih dahulu menyembah sang Pangeran. Bicaranya pun harus dengan bahasa Jawa kromo inggil yang saya sama sekali tidak tahu. Hihihi....

Catatan: Foto dari sinarharapan.co.id.


« Selanjutnya
Sebelumnya »

28 komentar:

  1. Waduuh hebat mass,Wawancarai pangeran jawa.lebih keren drpada Artis Indo.http://us.i1.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/21.gif

    BalasHapus
  2. Coba tanya siapa tau sang pangeran punya FB

    BalasHapus
  3. selama dijogja boro2 pernah liat langsung putri sama pangeran ko :)

    BalasHapus
  4. wah enak ya udh ktmu putri raja...sama kayak oom ktmu lagi ajh belum ;))

    BalasHapus
  5. hihihihhi ;)) wah udh tmu putri raja nih.......pngalaman menarik nih mas,,,,,:D

    BalasHapus
  6. wahh pengalaman yang mantap om

    BalasHapus
  7. skr mainnya dah mulai di keraton dan kerajaan pak?

    BalasHapus
  8. HIhihihihi... Untuk saja ya di jaman sekarang... Kalau wawancara sama Sultan sudah pernah belum mas ecko...?

    BalasHapus
  9. Hahaha... Jadi reporter nggak boleh grogian ya...

    BalasHapus
  10. Kalo lagi grogi jangan gigit jari ya???... Wah enak juga kalo bisa liat calon ratu... Namanya wiro tapi bukan wiro muridnya sinto kan?

    BalasHapus
  11. KPH??? lebih bagus gelar saya. XKH :D

    BalasHapus
  12. @ Achmadvm: Hehehe, berarti saya beruntung ya?
    @ kerudung: Mungkin, belum saya cari soalnya.
    @ Oom: Belum dapet kesempatan aja, Om.
    @ ridwanox, Blogging Today: Koq putri raja? Wah, bacanya kurang teliti nih.
    @ bocahiseng: Hehe, mantap2 mendebarkan sih.
    @ hobby and technology: Cuma baca judulnya aja ya?
    @ buJaNG: Wah, wawancara sama menantunya saja sudah grogi begitu, apalagi sama Sri Sultan. Tobat deh, mungkin saya bisa keringatan dingin terus. :D
    @ Hangga Nuarta: Seharusnya begitu. :D
    @ Muslihun: Suaminya calon ratu kaleee... :(

    BalasHapus
  13. sehabis mengetikkan nama dan url, saya mesti mencet tombol LANJUTKAN..., seperti slogan Capres.
    Nah...., suatu saat, Mas Ecko akan ketemu Presiden dalam sebuah jamuan Makan Malam, persis di depan Mas Ecko adalah Sang Presiden.

    Menjadi penulis (wartawan) memang seharusnya merupakan profesi yang populis sekaligus elitis; sama-sama berpeluang dan mengangkat isue2 wong Gede dan wong Cilik; secara berimbang dan adil.....

    BalasHapus
  14. pasti menyenangkan bertemu calon orang besar :D

    BalasHapus
  15. wah..wah... bukannya kerenan di panggil nicko ya mas? ketimbang wiro... ntr ada yg lewat nyeplos sableng... hahahah

    BalasHapus
  16. Saya mah iklas aja kalo mas ecko GR
    Untungnya pas wawancara gak gemeteran mas :D

    BalasHapus
  17. gak gugup nih mas Ecko ??

    BalasHapus
  18. dulu jaman sma saia pernah ikutan wartawan skul mas, prnah di suruh wawancara tokoh pendidikan gitu, huh, ampe gemeteran,,tpi alhmdulillah brjalan lancar.
    salam kenal mas ditunggu kunjungan baliknya

    BalasHapus
  19. Waduw apa lagi kalau aku yang ketemu pangerannya yahh,

    BalasHapus
  20. wah pengalaman yang asyik ya

    BalasHapus
  21. Mas Eckho memang reporter yang paling yahuud!!

    BalasHapus
  22. Wah seru ya mas bs ketemu n wawancara dgn sang pangeran..unforgetable moment deh..

    BalasHapus
  23. Wah, itulah resiko dan sekaligus enaknya jadi wartawan. Bisa ketemu ama orang-orang 'gede' :)

    BalasHapus
  24. @ Munawar: Lanjutkan? Tidak, saya ingin perubahan. LEBIH CEPAT perubahan itu akan LEBIH BAIK. Hahaha....
    @ Yudi: Sepertinya dia sudah jadi orang besar deh. :D
    @ ceznez: hahaha, ngawur kowe..!
    @ Ravatar: gemeteran sih nggak. Cuma jadi bingung dan salting sendiri aja. :p
    @ Hawee: Alhamdulillah pas berhadapan malah nggak. :D
    @ nyubi: Itulah enaknya jadi wartawan. Lam kenal balik.
    @ Gondes: Emang kenapa?
    @ Lina: Asyik banget! :D
    @ Mas Dhani: Walah, reporter tanpa surat kabar koq dibilang yahud sih? Btw, amin deh. Hahaha....
    @ Gossip: Saya malah pengen ketemu istrinya yg keturunan langsung Sri Sultan Hamengku Buwonon X. Kapan ya bisa ketemu?
    @ Iskandaria: Yups, bener banget, Mas. :D

    BalasHapus
  25. Begini ini enaknya jadi mas Eko, bisa ketemu orang2 besar seperti pangeran dan suatu saat bisa ketemu ama presiden...:D

    BalasHapus
  26. Saya yang orang JOGJA aja belum pernah ketemu beliau...
    Selamat ya bisa bertemu langsung dengan keluarga keraton...

    BalasHapus
  27. :))mbayangin MasEko harus jalan sambil jongkok dari pintu masuk sampe berhadapan dengan sang pangeran =))
    bisa lempoh tu kaki

    BalasHapus
  28. ha...gimana rasanya mas bisa ketemu orang besar...

    hehehe, bukan badane yang besar, but apa yow...kedudukan kalee!!

    BalasHapus