Selamat datang di ...

21 Mei 2009

SETELAH dapat jatah liputan steak di pekan kedua masa magang, lama sekali saya tidak liputan untuk rubrik kuliner. Mungkin tepatnya bukan "tidak liputan", soalnya saya sempat dapat dua tugas liputan kuliner. Yang pertama mencari soto tangkar tapi tidak ketemu sampai deadline, dan kedua mencari satu angkringan super duper laris di daerah Deresan tapi luput dari amatan saya sehingga tidak tertangkap. :))


Nah, untuk edisi Minggu besok saya kebagian jatah meliput Bakso Pak Bawor di daerah Samirono. Ceritanya seluruh bakso terenak dan terlegendaris di Jogja akan diangkat. So, seluruh kru dibagi untuk meliput 6 warung bakso yang dianggap ter dan ter tadi. Dan saya kebagian jatah mencicipi baksonya Pak Bawor di Samirono. Kebetulan sekali bakso merupakan menu jajan favorit saya selain mie ayam.

Asyik, akhirnya makan-makan juga..! Sorak saya dalam hati sewaktu diberi tugas itu. Tanpa tunggu lebih lama lagi, saya segera menggarapnya. Langkah pertama browsing di internet untuk mencari tahu lokasi warung Bakso Pak Bawor. Hehehe, soalnya saya belum tahu sih. Tujuan kedua adalah untuk mencari tahu tanggapan orang-orang yang pernah makan di sana. Syukurlah kedua-duanya saya dapatkan.

Menurut hasil browsing, warung bakso Pak Bawor Samirono terletak tepat di tengah-tengah kampung Samirono. Jadi, dari Jl. Kolombo masuk terus ke selatan ke kampung Samirono. Ancer-ancernya di selatan GOR UNY. Masuknya dari jalan yang terletak tepat di selatan jalan yang ke arah GOR UNY. Dari pinggir Jl. Kolombo jauhnya sekitar 300 meter.

Sangat tidak disarankan mendatangi warung bakso Pak Bawor dengan kendaraan umum. Pasalnya bis kota ataupun angkot hanya akan menurunkan Anda di Jl. Kolombo. Naik transJogja lebih tidak disarankan karena letak shelternya jauh dari jalan masuk ke kampung Samirono. So, minimal naik sepeda deh. Hehehe....

Kembali ke laptop. Setelah tanya sana, sini, situ, akhirnya sampai juga saya dan Ari (junior di AKY yang menemani saya) di warung bakso Pak Bawor yang kondang itu. Penampilan warungnya sangat biasa. Tapi melihat jumlah pengunjungnya, saya tahu ada yang istimewa di sini. Terlebih setelah beberapa pengamen datang menjajakan suaranya di sana. Bukankah pengamen itu paling tahu di mana lokasi yang paling banyak orang? :))

Bakso pun dipesan. Alamak, ternyata lama juga menunggunya. Pesanan baru datang setelah es jeruk di hadapan saya tinggal setengah gelas. Tapi saya beruntung datang saat tanggal merah. Konon kalau hari kerja kita bahkan harus berjuang keras untuk sekedar mendapatkan tempat duduk. Gila!

Bagaimana rasa baksonya? Jujur saja saya tidak tahu itu termasuk bakso enak atau biasa saja. Yang jelas pentol baksonya termasuk hebat karena kentara sekali rasa dagingnya. Begitu dibelah tekstur bagian dalamnya tidak rata, menandakan kalau adonannya lebih dominan daging dibanding kanji. Waktu saya tanya ke Mas Bowo, salah satu karyawan di sana, perbandingan adonannya adalah 5:1. Oo, pantas saja kalau begitu.

Tertarik mencoba? Harganya tidak mahal koq. Mungkin sekitar Rp6000-an. Soalnya tadi bakso dua plus es jeruk dua totalnya Rp15.000. Jadi harga baksonya ya kira-kira Rp6000 semangkuk, terus es jeruknya Rp1.500. Masih termasuk murah untuk ukuran bakso sekondang itu. :))


« Selanjutnya
Sebelumnya »

36 komentar:

  1. hehehehe jadi malu nih, om paling senang kalo makan bakso disitu ko :)

    BalasHapus
  2. saya juga dulu kalo sempet sering makan bakso yummynya :-D

    BalasHapus
  3. wahh gambar baksonya bikin ngiler sluruupp? om pesan satu gak pake lama ya xixixix :)

    BalasHapus
  4. Hemmm... jadi pengin nyobain nih... Sering lewat Jl. Kolombo (hampir tiap hari) tapi belum pernah mampir kesana, abis warung baksonya nggak di pinggir Jalan besar sih, jadi ya saya nggak tahu...hihihihi.. :D

    BalasHapus
  5. iya mas itu udh termasuk murah..
    apalagi udh terkenal gtu..

    BalasHapus
  6. wah asyik tuh...pasti dapat makan bakso gratis

    BalasHapus
  7. hmmm....bakso ya...

    di desaku ada bakso sebesar bola lho...jan mak nyosss!!

    BalasHapus
  8. murah banget ya baksonya

    tapi emang beneran enak ya???
    bakso enak kan bukan cuma pentolnya
    :)

    BalasHapus
  9. He...Mas Eko !!
    Baksonya bikin ngiler soalnya aku sekarang pas baca postingan ini waktunya pas makan siang pasti enak nih mas :))

    BalasHapus
  10. Mantap sekali Baksonya .... sayang jauh sih
    salam kenal

    BalasHapus
  11. jadi lapar pengen makan bakso ( terbukti nih jadi marketer andal )

    BalasHapus
  12. Tambahan:
    Bakso Bawor buka cabang di Jl. Anggajaya Sanggrahan Concat, ada juga di Janturan Ngaglik, ada juga di Jl. Perumnas seturan.
    Dah tak cobain semua...........sama bung!

    BalasHapus
  13. Di Jakarta buka cabang juga gak ya.... Penasaran sama rasanya.

    BalasHapus
  14. yummy kayaknya enak tuh bang....jadi lapar jg nih :D

    BalasHapus
  15. @ Oom: Yg bener, Om? Wah, tahu gitu saya tanya Om kemarin, tak jadiin narasumber. :))
    @ Yudi: Menurut sampeyan enak gak? :D
    @ Bocah Iseng: Dasar..!
    @ buJaNG: Warungnya jauuuuuuh di tengah kampung. Makanya kalo emang gak niat nyari gak bakalan mau mampir ke sana. Saya aja terpaksa nyarinya. :p
    @ hryh77: Harganya standar sih.
    @ hawee: Hehehe, kan saya sudah bilang harganya 15rb dua mangkuk plus es jeruk? Hmmm....
    @ negeri hijau: :)
    @ belajar: Oya? Wah, menarik tuh.
    @ Rusa Bawean: Kalo saya boleh jujur sih biasa aja baksonya. Soalnya saya gak dikasih gratis. Hehehe...
    @ BambangXP: hahaha...
    @ Kulitintacerak: Salam kenal juga.
    @ Ruly: Hehehe...
    @ Dwie: Wah, Mas Dwi telat ngasih infonya. Saya kemarin dikasih tahu sama Mas Bowo keempat cabangnya, tapi lupa. Waktu nulis liputannya saya inget2 koq lupa. :D
    @ Pangki: Gak ada, Bos. Ke Jogja aja.
    @ Ridwanox: Kayanya sih emang enak. :p

    BalasHapus
  16. Jadi laper nih....

    Cari makan dulu ah..... Bakso apa Soto yach??
    .
    U comment I follow:D

    BalasHapus
  17. Itu apa yang di sebelah utara pasar demangan masuk ke timur yaa Mas...

    BalasHapus
  18. wah.jadi laperrr.....cari makanan dulu ah....

    BalasHapus
  19. Aduh ko... ngiler nich.. tanggung jawab yach kalo dietku gagal ...

    BalasHapus
  20. Waw, maknyus. Warungnya sederhana, tapi rasanya mantap. Heran juga ya, kok biasanya bakso yang warungnya sederhana malah ueenak bukan main.

    Kalo saya punya warung, di liput juga ya mas eko !

    Salam kenal

    BalasHapus
  21. Wah info kuliner neh..saya juga suka banget bakso mas..yg ini buat nambah referensi neh..gpp mas eko nunggu lama asal kebayar dengan rasa yg enak..he..

    BalasHapus
  22. @ Toyota: Soto sama bakso sama-sama enak tuh.
    @ Heryan Tony: Maknyus pokoknya...
    @ Munawar: Bukan, Kang. Itu yang di Jl. Kolombo ke selatan.
    @ Melandri: Hehehe...
    @ Zalukhu: Diet??? Ah, masa bisa sih? :p
    @ Docran: Saya juga gak nyangka awalnya. :D
    @ Opung: Hehehe, untung saya dateng pas sepi.

    BalasHapus
  23. wah gurih en nikmat tuh mas Eko, apalagi dinikmati sama orang-orang terdekat kita, makin akrab suasananya....Tapi emang kalau bakso itu salah satu makanan favorit orang kita, betul ga sih?...ditunggu artikel kuliner berikutnya Mas..hehe..
    salam

    BalasHapus
  24. wah nyesel aku,,,,
    pengen bakso....ha ha ha ha

    BalasHapus
  25. terakhir kali saya ke jogja...waktu saya masih 7 tahun...

    btw... selama 10 taun terakhir.. jogja banyak berubah ya mas ecko ??

    BalasHapus
  26. mas klo saya main ke jogja traktir ya :D

    BalasHapus
  27. Ho'o mas, pancen enak..
    Tapi kalo mau mi ayam yang banyaknya nggak manusiawi silahkan ke jl.Wonosari.. deket Karsuli.. :D

    BalasHapus
  28. mas eko blm ada postingan lg neh? msh rehat ya? gpp ya saya komen disini saja secara saya paling suka ma jajanan bakso..he2..ditunggu mas postingan berikutnya.

    BalasHapus
  29. Aduhh mas kebetulan banget nih pas baca ni artikel lagi laper banget..kapan2 maen kesana aaahh..:D

    BalasHapus
  30. wah ini pasti paid review lokal ya?. ))

    BalasHapus
  31. pak bawor tu favoritku... tiap habis kiriman,langsung tancap ke pak bawor... maklum anakan kos... kwak..kwak...kwak...

    BalasHapus
  32. g hanya di samirono, deket terminal condong catur juga ada bakso bawor... tu tempat lengganan ku klo habis kantongnya diisi ulang gt... hahaha

    BalasHapus
  33. waktu kos di Ssamirono, dia jualan pake gerobak dorong.... tiap jam 4 sore, kita nungguin di teras kos, baksonya enak .....sekarang seperti apa?

    BalasHapus