Selamat datang di ...

15 April 2009

SEPASANG muda-mudi tersebut tampak sumringah di antara puluhan orang yang berkumpul di Taman Parkir Abu Bakar Ali, Minggu (12/4) sore itu. Mereka, Johan Sanjaya (27) dan Kate (26), memang sedang bergembira. Hari itu keduanya merayakan pernikahan mereka dengan cara unik, pawai keliling kota Jogja dengan sepeda onthel.

Johan dan Kate tidak hanya berdua. Orang tua mereka juga turut hadir bersama puluhan anggota Paguyuban Onthel Jogja (Podjok), sebuah komunitas penghobi sepeda. Dengan dikawal dua personil Polisi, rombongan pengantin bersepeda itu menyusuri rute sepanjang sekitar 5 km dari Jl. Malioboro sampai Wirosaban.


Orang-orang yang berada di sepanjang perjalanan tidak menyangka kalau pawai sepeda itu rombongan pengantin. Wajar saja, pasalnya tidak ada tanda khusus yang memperlihatkan identitas pengantin baru.

Sebagian anggota rombongan mengenakan pakaian bernuansa tempo dulu. Yang pria berkemeja putih dipadu celana panjang putih lengkap dengan topi bulat ala pembesar-pembesar jaman kolonial Belanda, sementara yang wanita memakai kebaya. Sebagian peserta rombongan bercelana jeans dipadu kaos oblong. Bahkan kedua mempelai cuma bercelana pendek dan memakai kaos oblong.



Kalau saja tidak ada papan kecil bertuliskan “Just Married” yang dipasang di batang kemudi sepeda Johan, orang tidak akan tahu pawai tersebut adalah rombongan pengantin.

Mengenang Masa Lalu
Acara bertajuk “Sawung Jabo Mantu dengan Onthel” ini merupakan ide pasangan Gono dan Tutik dari komunitas Podjok. Sesuai namanya, hari itu Sawung Jabo memang sedang mantu. Johan anaknya mempersunting Kate, seorang gadis Australia tulen.

Menurut Sawung, dipilihnya Jogja sebagai tempat diadakannya pawai pengantin bersepeda ini adalah untuk mengenang nostalgia antara dirinya dan Susan Piper, sang isteri tercinta. Masa itu Jogja masih dikenal sebagai kota sepeda. Masa di mana jalan-jalan Jogja masih dipenuhi orang-orang bersepeda. Di masa itulah keduanya bertemu.



Sawung dan Susan bertemu di tahun 1978. Waktu itu keduanya sama-sama aktif di Bengkel Teater binaan WS Rendra. Susan masih berstatus mahasiswi yang sedang mempelajari kebudayaan Jawa di keraton. Sedangkan Sawung aktif bermain musik dan teater. Hanya setahun setelah itu keduanya memutuskan untuk menikah.

Alasan lain, Jogja adalah kota tempat Sawung Jabo mulai meniti karir. “Di kota inilah saya mulai berkarya, dan tempat saya mengalami kebangkitan dalam bermusik,” kata Sawung kepada wartawan saat rombongan berhenti sejenak di depan keraton.

Ketika ditanya alasannya memilih pawai bersepeda, sambil tertawa lelaki bernama asli Mochamad Djohansyah ini mengatakan, “Acara seperti ini kan tidak perlu biaya banyak, tapi tepat sasaran.”

Cerita Sawung dibenarkan Susan. Kepada Harian Jogja ia berkata bahwa Jogja merupakan kota bersejarah baginya dan suami. Ada banyak kenangan yang ia alami di Jogja. Meski sekarang tinggal di Sydney, Australia, namun kenangan-kenangan tersebut masih melekat. Karena itulah, ketika ada usulan untuk mengadakan resepsi pernikahan anaknya di Jogja, Susan langsung mengiyakan.

“Konsepnya sederhana, tapi unik sekali,” demikian ujar Susan menanggapi acara sore itu.

Teman SMA
Diarak keliling kota dengan sepeda tentunya menjadi pengalaman mengesankan bagi Kate. Ketika dimintai komentarnya, gadis bermata biru ini berkata sambil tersenyum renyah, “I'm really happy. It's very exciting.”

Lebih lanjut Kate bercerita tentang kisah cintanya dengan Johan. Keduanya adalah teman satu SMA. Namun keduanya belum menjalin cinta saat masih sama-sama sekolah. “Nothing special,” ujar Kate sambil melirik Johan ketika menceritakan masa-masa awal pertemuannya dengan sang suami.

Namun diam-diam mereka rupanya sama-sama menyimpan perasaan tertentu. Saat liburan bersama di Jepang dipilih Johan sebagai waktu yang tepat untuk meminang Kate. Pucuk dicinta ulam tiba, Kate menerima lamaran Johan. Keduanyapun lantas mengikat janji sehidup-semati.

Pawai bersepeda keliling kota Jogja, Minggu (12/4), lalu merupakan rangkaian terakhir dari perayaan pernikahan Johan dan Kate. “Akad nikahnya sudah di Bali,” cerita Susan. Dari Bali, acara lalu dilanjutkan dengan sebuah resepsi di Surabaya, tempat kelahiran Sawung Jabo. Dan terakhir dipilihlah Jogja sebagai kota pamungkas.

Sambil berseloroh, Susan mengatakan kalau ada seorang temannya yang menyebut acara pernikahan Johan dan Kate dengan istilah 'rabi tour'. “Pernikahan tiga kota, seperti tur saja,” kata dosen Bahasa Indonesia di beberapa universitas di Ausralia ini sambil tertawa lepas. (M5)

Catatan: Ini naskah asli dari feature berjudul "Pengantin Pilih Naik Onthel" di rubrik 'Pagelaran' Harian Jogja edisi Senin, 13 April 2009 lalu.


« Selanjutnya
Sebelumnya »

35 komentar:

  1. waduw sensasi tuh,biasanya pada naek mobil ini malah naik sepeda..

    enak yah..

    BalasHapus
  2. wah bisa mengurangi pemakaian BBM dan juga mengurangi polusi udara nih :)

    BalasHapus
  3. wah, tulisannya di muat dikoran nih mas. ga marah2 lagi kan ??
    hiks, jadi inget masa2 pengantin muda dulu. hihi..

    BalasHapus
  4. weleh dapetin bule yaa :D

    BalasHapus
  5. wah besok aq nek nikah kyak itu ajah ya, lebih irit.. apalagi klo keliling solo :D

    BalasHapus
  6. tinggal nunggu mas Ecko nih..nanti merit naik apa?

    BalasHapus
  7. Kalo Pengantin naik sepeda?? bagus dong,, bisa menghemat BBM kan.. :D mengurangi polusi udara juga.. yakan..

    BalasHapus
  8. bulenya cantik :x

    jaman sekarang di jakarta lebih banyak sepeda MTB mas....

    BalasHapus
  9. kalau orang kita yang high class malah menikjah di dalam laut, naik lumba-lumba :)

    Mas Ecko besok nikahnnya naik gunung yaahhh?

    BalasHapus
  10. waduh ko sama2 di jogja kok gak pernah tau info semacam ini, emang kuper nih om..and salut dah buat eko. trus berkarya..

    BalasHapus
  11. wahhh
    kreatip juga ya bulenya
    :)
    pas banget ya dengan nuasa kota Jogja
    :)

    BalasHapus
  12. Wah...wah... unik juga tuh :D

    BalasHapus
  13. Wah pernikahan yang unik banget!!!..
    bisa ditiru ngak ya?.....

    BalasHapus
  14. wah, kalo bang eko nikah besok. Naek sepeda juga ya.... saya datang deh ke jogja....wkwkwkwwkwk

    BalasHapus
  15. maksud kamu ini adalah posting pertama yang akhirnya sukses terpublikasi di harian Jogja ya pren?? (maaf kalo salah), sukses untuk liputan selanjutnya di harian jogja, sayang di Surabaya gak ada yang jual harian Jogja,

    BalasHapus
  16. hihi... unik juga... aku mau pake apa ya nanti kalo nikah? :D

    BalasHapus
  17. unik. klo pengantin yang ngesot ada gak ya? hahaha.. *kabur*

    BalasHapus
  18. Pernikahan yang unik!!!!asyik juga kali yach abis mantenan keliling jogja pake speda. mas eko dah nikah blom ? ntar keburu kiamat loh. hehehe

    BalasHapus
  19. wilih....Bule cuy...

    kalo bule mau naek sepeda, ngapa kita tida????

    BalasHapus
  20. Wah, Blog ini Pake Engine Blogger.com yah?? keren tampilannya memikat apalagi isinya...

    BalasHapus
  21. pernikahan hanya sekali seumur hidup, asyik kayaknya yang ginian, tapi yang pasti capek, malam pertamanya ditunda dong ...

    BalasHapus
  22. wkwkwkwk... harus masuk MURI nih, pawai tiga kota, bener-bener unik. pa lagi pas di djogja.... =))

    BalasHapus
  23. unik yah.. tapi gimana yang pake kebaya yah? genjot sepedanya pasti sudah huehehe

    BalasHapus
  24. Bisa jadi trend 2009 tuh..

    BalasHapus
  25. ho ho ho...


    ntar aquh naek pa yach kl merit???..


    kang, bisa ngasih ide gak nihhhh

    BalasHapus
  26. Selamat buat kedua mempelai, semoga dalam kesederhanaan perayaan pernikahan keduanya menghadirkan kekayaan khasanah baru bahwa artis pun tidak perlu glamor dan menghargai alam dengan tidak boros gas karbon. Sepeda onthel tetap jadi favorit saya ketika di solo, bisa romantisan sama istri. Kalo dijogja macet mulu

    BalasHapus
  27. Hmm..Jogja, naik sepeda, meried pula..
    mbayanginnya aja jadi pengin balik lagi kesana :)

    BalasHapus
  28. Pasti mereka itu aktivis Green Peace.. hehehe....

    BalasHapus
  29. Kreatif banget bule2 itu.. Kalau di kampung saya pake acara begituan, pasti agak keliatan janggal... Saya yakin, hal yang sama ada di semua daerah.

    BalasHapus
  30. Seandainya sorang Eko Nurhuda juga buat pesta yang seperti itu, pasti keren euy... hehehehe....

    BalasHapus
  31. hm ...begitulah cara seniman. Tak harus mewah, yang penting pernikahan langgeng daripada kayak artis di TV pesta mewah-mewahan 3 bulan sudah cerai:)

    BalasHapus