Selamat datang di ...

31 Januari 2009

Konon, rejeki itu seperti bayangan. Kalau kita diam rejeki tak akan datang, tapi kalau kita kejar dia juga ikut berlari. Pada akhirnya, semua tergantung konsistensi dan kegigihan kita dalam mengejar si rejeki. Kalau kita mandeg di tengah jalan, alamat rejeki tak bakal bisa diraih. Sebaliknya, kalau kita terus ngotot dan ngeyel, insya Allah rejeki bakal menghampiri.

Kurang-lebih inilah yang saya alami dalam berburu motor belum lama ini. Berhubung budget-nya amat sangat terbatas (maklum, blogger kere), maka saya cari motor jadul. Itupun second pula. Lagipula mana ada sih motor jadul yang masih baru? Hehehe... Nah, guna menekan agar biaya yang dikeluarkan tak melebihi budget, sayapun berburu motor ke Jakarta. Bukan saya yang pergi ke Jakarta lho, tapi lewat bantuan seorang teman yang adik iparnya buka showroom motor bekas di Jakarta. Dan berhubung saya sama sekali buta soal motor, saya serahkan urusan ini sepenuhnya pada si teman.


Dari awal teman saya mengincar Honda Grand. Kata teman saya mesin motor jenis ini terkenal bandel. Lagipula kata dia beli Honda Grand sama dengan beli emas karena harganya akan terus naik meski umurnya semakin tua. Saya manut saja. Alhamdulillah, koq kebetulan sekali motor yang diincar ada. Sayang, karena terjadi miskomunikasi antara saya dan si teman, motor tersebut terlebih dulu diambil orang. Nasib...

Kamipun menunggu kesempatan kedua datang. Sayang disayang, kami harus bersabar untuk waktu yang lama karena ternyata adik ipar teman saya tak juga mendapat Honda Grand. Ujung-ujungnya teman saya berubah pikiran. Kamipun sepakat mengambil jenis lain dan tak harus Honda Grand. Kebetulan pula adik ipar teman saya sudah punya dua stok yang tak kalah bagus, Honda Star dan Honda Prima. Dengan berbagai pertimbangan akhirnya pilihan jatuh pada Honda Prima. Uang saya tranfer dan motor lantas dititipkan ke perusahaan jasa pengiriman barang untuk dikirim ke Jogja.

Eh, koq ndilalah sampai 4 hari motor tersebut belum juga sampai di Jogja. Teman saya jadi bingung karena biasanya sehari sudah sampai. Alasan dari pihak jasa pengiriman, banjir di Jakarta membuat jadwal mereka kacau balau. Akibatnya motor yang saya pesan tak bisa langsung dikirim ke Jogja dan masih teronggok di gudang. Sialan, padahal saya sudah berangan-angan bakal punya motor sendiri dan tak perlu lagi mandi keringat saat ke kampus karena jalan kaki. Ternyata... :(

Kalau dulu di TVRI pernah ada sinetron berjudul "Sengsara Membawa Nikmat", maka pengalaman saya membeli motor sendiri untuk pertama kalinya ini juga bertema sama. Musibah banjir Jakarta yang menyebabkan keterlambatan pengiriman Honda Prima yang sudah saya bayar malah berbalik jadi berkah. Kenapa? Karena adik ipar teman saya menawarkan Honda Grand yang baru saja dia temukan. Jadi, Honda Prima-nya batal dikirim ke Jogja dan dijual ke orang lain, sementara saya dikirimi Honda Grand dengan sejumlah biaya tambahan. Kebetulan sekali Honda Prima tersebut sudah ada peminatnya. Kloplah sudah.

Begitulah. Kamis (29/1) kemarin motor tersebut tiba di Stasiun Tugu dengan menggunakan jasa Herona Ekspres. Sorenya langsung deh kami bongkar-bongkar untuk mengecek kondisinya. Alhamdulillah, untuk ukuran motor keluaran tahun 1993 secara umum kondisinya masih sangat bagus. Tebtu saja saya masih harus mengeluarkan dana tambahan untuk mengganti beberapa komponen yang sudah aus atau rusak. Namanya juga motor tua. Meski begitu saya senang sekali karena motor tersebut membuat iri teman-teman kos sesama pemakai motor jadul, bahkan para "pakar" motor kenalan teman saya. Mereka kompak bilang kalau saya beruntung bisa dapat motor tersebut dengan harga semurah itu. Saya yang tidak tahu-menahu tentang motor ini cuma bisa senyum-senyum saja menanggapinya.

Itulah, kalau memang sudah rejeki tak akan lari koq. Iya kan?


« Selanjutnya
Sebelumnya »

33 komentar:

  1. Wah iku lagi rejeki Liek,selamat untuk motornya,
    Jadul tak apa yang penting fungsinya,bisa untuk muter2 Jogja,eh pakai acara selamatan nggak Liek,biasa di tempatku kalau habis beli motor buat Tumpeng gitu...Salam Dahsyat Liek....

    BalasHapus
  2. saya salut dengan kegigihan mas

    memang, tak kan ada hasil suatu kerja keras tanpa adanya doa

    btw, dah syukuran lum ni?

    BalasHapus
  3. selamat ya Mas, mobil baru(semoga) eh motor baru...

    BalasHapus
  4. CURANG!!! Aku juga mau motor......... hiks2.... (iri mode ON)

    BalasHapus
  5. Bener juga ya mas. Pengalamannya ternyata punya hikmah yang bisa dipetik. Kesimpulannya, apa pun yang terjadi, kita mesti ridho ya :-)

    BalasHapus
  6. setuju mas..

    emang kalo rejeki takkan larii..

    BalasHapus
  7. Pengalaman unik sekaligus menginspirasi, mas eko.
    Rejeki takkan lari, kan udah ada yang atur. :D

    Sukses terus mas eko!

    BalasHapus
  8. Iya sih mas... banyak yang bilang kalo motor sekelas grand itu reliabilitas mesinnya lebih bagus dari motor sekarang..

    Kenapa ya motor jaman sekarang ga didesain sebandel motor dulu?? Sekalipun saya akui motor jaman sekarang emang teknologinya lebih maju..

    Wih.. sekarang Mas Eko makin rajin jalan2 nih bersama kuda besi hitamnya :D

    BalasHapus
  9. test drive nya diajak muter yogya dab, hehe :)

    BalasHapus
  10. wah.. selamat mas.. jadi tambah semangat nih kuliahnya he..he..

    BalasHapus
  11. Selamat buwat motor barunya; kalau berkendara musti pakai helm, jangan pakai blangkon :)

    BalasHapus
  12. wah perjuangan yang sangat mengesankan mas untuk sebuah sepeda berisikan motor

    BalasHapus
  13. wow selamat ya ko untuk motor barunya, pasti sekarang lagi di alun-alun selatan atau apa lagi di malioboro nih hehehe

    BalasHapus
  14. Selamat deh, jangan lupa ya ngajak jalan2...
    jangan ngajak cewek mulu.

    BalasHapus
  15. wah emang bener bang, sabar pangkal paha.... nah apo pulak tu? kwkwwkwkwk

    BalasHapus
  16. Asik nih, jadi sekarang mah kalau ke kampus ga perlu naik ANCOT lagi dong :D

    BalasHapus
  17. selamet selamet situ dah bisa beli motor.. :D ikut seneng dehhh.. tapi bagi2 dolar paypal dungzzz hehe becanda..

    BalasHapus
  18. foto motornya manaaaa niiiii.....

    BalasHapus
  19. kirain motornya yang gak bisa lari mas hehehe :))

    BalasHapus
  20. selamat sudah "bertemu" motornya, mas Ecko. semoga makin lancar saja moving-nya.

    BalasHapus
  21. selamat mas udah dapet motor, moga motornya membawa manfaat yg banyak buat mas eko

    BalasHapus
  22. Wah!!! Akhrnya ya mas... :) Alhmdulillah dpet mtor yg bgus,, Yup! kta tmen2 sya jga gtu sih, Honda Grand bandel... Om sya jga msih pke Grnad ampe skrg n gak mw djual tuh mtorx. Syang ktax.. :D

    Weiizzzzz.... jd gak rpot untk lputan ma k kmpus ma mnum melon mlkshake di amplaz ni mas Eko!!! Hwkwkwkwkwkwkww.... =))

    BalasHapus
  23. grand sama prima menurut saya lebih bandel prima :) selamat menaiki motor baru ups...motor lamanya... :D

    BalasHapus
  24. Emang dalam mendapatkan rizki datangnya dari arah yg tidak disangka sangka

    BalasHapus
  25. @ Aan: Thanks, emang rejeki banget. Betapapun kecilnya tetap mesti disyukuri. :D
    @ Cengeng-ngesan: Nick-nya lucu banget, ih! :D
    @ Konsultasi kesehatan: Mobil baru masih jadi impian jangka sangat panjang, Pak Dokter. :))
    @ Syamsul Alam: hehehe, iri koq sama motor jadul sih? :D
    @ Iskandaria: Bener banget, Bro. Semua kejadian itu pasti ada hikmahnya. So, jalanai saja apa yang sudah digariskan Allah SWT.
    @ Sandy: Hehehe, setuju deh.
    @ Maulana Malik: Kalo sudah jatah kita ya gak bakal ketuker dengan yang lain tho? :D
    @ Ipung: Kata orang sih gitu, Mas. Saya sendiri gak tahu-menahu sama sekali masalah motor. Tapi sejauh ini sudah sangat memuaskan koq. :D
    @ Dendy: Test drive-nya bakalan tiap hari, soalnya kalo liputan kan harus muter2 Jogja tiap hari. :D
    @ Hryh77: Yap, pasti harus senantiasa semangat dunks. :D
    @ Munawar AM: Hehehe, Kang Nawar bisa aja.
    @ Artha: Bli Artha bise aje. :D
    @ Oom: Yang jelas bakalan lebih sering di basecamp-nya Malioboro Ekspres, Om. :))
    @ Sofwan: Hehehe, saya itu jarang punya kenalan cewek, jadi bakalan lebih sering sendiri deh.
    @ Paman Gober: Pangkal paha itu ya titit dunks. :))
    @ Taktiku: Iya banget! Kalo ke kampus gak perlu berkeringat karena harus jalan kaki 20 menit dari Janti ke kampus. :D
    @ Indr@: Tuh, dolarnya yang cuma sedikit sudah kepake buat beli motor jadul. :))
    @ Audy: Walah, cuma motor jadul aja koq mesti pake dipoto sih? Malu dong, ah!
    @ Syamsu: :))
    @ Adeska: Thanks a lot, Bro...
    @ Uwanz: Amin...
    @ Ardy Pratama: :)) Hahahahahaha....
    @ Sibaho: Wah, saya sendiri malah gak paham masalah bandel-bandelan mesin gitu, Bro. :D
    @

    BalasHapus
  26. wadew...pasti motornya dikeloni tuh...
    memang sih nrimo dan syukur membawa berkah! selamat!

    BalasHapus
  27. Prima sama grand masih bandel prima loh... Kalau mau cari yg bandel lebih baik prima, tapi model udah kuno... hehehe... Selamat deh atas motor barunya bos... :)

    BalasHapus
  28. honda grand saya malah ilang tahun 2001 pas awal kuliah :-(
    selamat menikmati grand dah, emang bandel tuh

    BalasHapus
  29. betul... kalo belum rejekinya, dikejarpun juga ikut lari... jadi lari-lari deh.... http://us.i1.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/21.gif den_cahyooo

    BalasHapus
  30. Plesir mayuh Kang, nyong mbonceng.. Reyen montor anyar.

    BalasHapus
  31. hi mas Eko
    salam kenal aja deh
    sorry kalau komen gak ada hubungan ma artikel yang kamu tulis
    ermmm aku tahu kamu dr temen kamu dr jambi
    kayaknya kita punay hobby yg sama
    menulis :)

    BalasHapus
  32. @ Ernut: hehehe, motor koq dikelonin sih? :D
    @ Slikers: Hmmm, iya ya? Tapi bodinya bagusan Grand kan? :))
    @ Yudi: Sekarang baru bisa beli Honda Grand, siapa tahu beberapa tahun lagi saya bisa beli Grand Livina. Amin. :D
    @ Anonim: Iki Cahyo ya?
    @ Bawor: Mengko, Kang. Nek motore wis waras nyong tak plesir aring Pwk, sisan ngalor neng Pbg dan Pml. :D
    @ Anonim: Hai juga. Kebetulan barusan dia telpon saya lho. Salam kenal juga ya...

    BalasHapus
  33. Hidup itu harus nrimo apa adanya. Kalo rejeki tidak di duga atau di sangka Bos. BTW nice artikel.
    e-mail : indrananto@gmail.com
    http://citadel-asia.blogspot.com

    BalasHapus